Demo susulan 2 Desember Menuntut Ahok Segera Dipenjarakan

HarianIndonesia.net – Demo susulan 2 Desember Menuntut Ahok Segera Dipenjarakan

Meski Gubernur DKI Jakarta non-aktif, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) sudah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan penistaan agama, bukan berarti persoalan selesai. Aksi bela Islam jilid III akan kembali digelar pada 2 Desember mendatang; Menuntut Ahok segera dipenjarakan.

Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian sendiri menegaskan, pihaknya telah memproses kasus Ahok secara hukum dan akan segera melimpahkan kasusnya ke kejaksaan.

“Polisi sedang memproses dan secepatnya akan dilimpahkan ke kejaksaan,” kata Tito usai menghadiri Forum Sinergitas Nasional bertema: Membangun Nilai-Nilai Kebangsaan Indonesia dalam Bingkai Kebhinekaan di Gedung DPRD Jawa Timur, Jalan Indrapura, Surabaya, Sabtu (19/11).

Namun, upaya pihak kepolisian ini tak membuat umat Islam, yang tak terima kitab sucinya dilecehkan Ahok, puas. Mereka ingin terus mengawal kasus dugaan penistaan agama ini sampai tuntas: Ahok harus segera dipenjarakan.

Pelbagai Ormas Islam akan kembali mengepung Jakarta. Aksi yang semula direncanakan 25 November, mundur menjadi 2 Desember.

Berkaca dari peristiwa aksi 4 November (411) yang dibumbui aksi anarkis, dan aksi saling lapor. Kemudian, muncul isu rush money atau penarikan uang secara massal di bank. Terbaru, Ahok juga menuding aksi 411, itu massa bayaran. Para pendemo dibayar Rp 500 ribu.

Kasus dugaan penistaan agama yang menjerat Ahok di tengah situasi politik di Jakarta, jelang Pilgub DKI 2017, tak ubahnya seperti ‘bola salju’ yang terus membesar, tak terkontrol.

Alhasil, pihak kepolisian menilai aksi bela Islam jilid III pada 2 Desember inipun dicurigai bernuansa politis. Lebih-lebih jika banyak tokoh politik kembali ikut terlibat langsung dalam aksi tersebut.

Titopun menegaskan, jika aksi 2 Desember nanti masih ada tindakan anarkis seperti aksi 411, pihaknya tidak segan untuk menindak tegas. “Apalagi jika sampai mengarah kepada tindakan makar, kami akan tindak tegas,” tandasnya.

Sementara Wakil Ketua Kerukunan Kebangsaan Jawa Timur, Lukman Ladjoni ikut angkat bicara. Lukman yang turut hadir di Forum Sinergitas Nasional itu, melihat aksi bela Islam di Jakarta itu murni menuntut hukuman bagi penista agama.

Menurutnya, dengan massa yang begitu banyaknya, sangat mustahil ada yang mendalangi. “Sekarang begini, kita umat Islam, mana ada yang mau kitab sucinya dilecehkan. Jadi ini murni karena membela agama. Kalau ini soal politik, ya bisa saja toh mereka membakar Jakarta saat itu. Ini karena massa yang begitu banyaknya itu. Sekali lagi ini murni membela agama,” tegas Lukman.

Hanya saja, Lukman tetap mengaku khawatir aksi bela Islam jilid III nanti, akan ada yang menunggangi. Karena tokoh-tokoh politik di Jakarta pada saat aksi 411, juga terlihat ikut turun aksi. Dan tidak menutup kemungkinan, mereka akan kembali tampil di 2 Desember mendatang.

Jadi, masih kata Lukman, solusi tepat untuk meredam aksi bela Islam jilid III nanti, adalah melakukan penahanan terhadap Ahok. “Penjarakan Ahok, selesai sudah masalah. Bukan menetapkan tersangka tapi masih bebas,” tegasnya.

“Satu lagi, jadikan Pancasila itu sebagai dasar negara, bukan sebagai pilar. Karena dia akan goyah. Merah Putih itu yang mestinya sebagai pilar, karena itu simbol. Persitiwa ini jadi pelajaran berharga buat kita. Jika kita menjadikan Pancasila itu sebagai dasar negara, maka kita akan saling menghargai satu sama lain,” tandas Lukman memperingatkan.